Cerpen gian entot si chubby

Kepala konek yang garang menanduk-nanduk permukaan cipapku. Dinding ci-papku mengemut-ngemut, meramas batang keras.

Kontras, batang hitam terbenam dalam cipap putih kuning. Sekali tekan seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit cipapku.

Oleh kerana testis yang sakit maka aku suruh dia telanjang dan buka baju. Aku pegang-pegang testis (telur) dia dan tanya kalau dia sakit. Katanya batang konek tak sakit tapi testis yang sengal. Semburan mani dia hampir mengenai kipas angin di atas. Aku benar-benar terangsang melancap konek negro besar dan panjang. Lepas budak negro itu keluar, tiba-tiba fikiran aku melayang. Sudah lima bu-lan boyfriend aku memutuskan persahabatan kami kerana ingin melanjutkan pelajaran ke luar negara. “Suruh dia masuk, you jangan ganggu I waktu I periksa pesakit ini. Pembantuku keluar dan mengarahkan pesakit yang ku tunggu-tunggu masuk ke bilik. Dengan tangan terketar kerana nafsu yang telah bangkit, budah negro meramas pelan tetekku.

Kulit kulup hitam berkedut kembali menutup kepala merah gangsa.

Tapi dia hitam, tak putih macam doktor,” terangnya.

Sambil berjalan keluar, budak negro bersuara, “Terima kasih doktor.

Ini adalah salah satu pengalaman nyata dari kehidupan sex-ku selama ini. Suatu waktu aku ada tugas kerja ke kota P tersebut. Sesampainya di kota P, aku langsung menyelesaikan tugas dari kantor.

Sambil berbaring mengiring di atas meja kerja aku me-megang erat batang besar 8 inci.

Ku cium lagi, bau kepala konek makin keras menusuk hidungku.

Aku suruh pembantu aku keluar dan jangan ganggu aku waktu aku memeriksa budak tersebut. Kalau dulu aku tengok dalam internet sahaja, sekarang benar-benar di depan mata aku. Tiga hari kemudian, pukul empat petang pintu bilikku diketuk.

Aku kata aku nak periksa sama ada batang dia berfungsi. Aku tonjolkan sedikit tetek aku ke gesel cipap aku ke batangnya.

Hanya mau numpang mandi dan istirahat sebentar,” jawabku. Akan mama siapkan makanan buat kamu,” ujar mertuaku. Setelah itu aku segera ke meja makan karena sudah sangat lapar.

“Papa lagi ke rumah temannya ngurusin obyekan,” jawan mertuaku.

Kepala merah gangsa mula mengacah-acah muara cipap. Budak negro memain-mainkan kepala koneknya di ujung kelentitku.